Al-Qur'an Surat Al-Baqarah Ayat 250

Al-Baqarah: 250 ~ Quran Terjemah Perkata dan Tafsir Bahasa Indonesia

وَلَمَّا بَرَزُوْا لِجَالُوْتَ وَجُنُوْدِهٖ قَالُوْا رَبَّنَآ اَفْرِغْ عَلَيْنَا صَبْرًا وَّثَبِّتْ اَقْدَامَنَا وَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكٰفِرِيْنَ ۗ

walammā
وَلَمَّا
And when
dan tatkala
barazū
بَرَزُوا۟
they went forth
(mereka) telah nampak
lijālūta
لِجَالُوتَ
to (face) Jalut
bagi/kepada Jalut
wajunūdihi
وَجُنُودِهِۦ
and his troops
dan tentaranya
qālū
قَالُوا۟
they said
mereka berkata/berdoa
rabbanā
رَبَّنَآ
"Our Lord!
ya Tuhan kami
afrigh
أَفْرِغْ
Pour
tuangkanlah
ʿalaynā
عَلَيْنَا
on us
atas kami
ṣabran
صَبْرًا
patience
kesabaran
wathabbit
وَثَبِّتْ
and make firm
dan kokohkanlah
aqdāmanā
أَقْدَامَنَا
our feet
tapak kaki/pendirian kami
wa-unṣur'nā
وَٱنصُرْنَا
and help us
dan tolonglah kami
ʿalā
عَلَى
against
atas/terhadap
l-qawmi
ٱلْقَوْمِ
the people
kaum
l-kāfirīna
ٱلْكَٰفِرِينَ
(who are) disbelieving"
orang-orang kafir

Transliterasi Latin:

Wa lammā barazụ lijālụta wa junụdihī qālụ rabbanā afrig 'alainā ṣabraw wa ṡabbit aqdāmanā wanṣurnā 'alal-qaumil-kāfirīn (QS. 2:250)

Arti / Terjemahan:

Tatkala Jalut dan tentaranya telah nampak oleh mereka, merekapun (Thalut dan tentaranya) berdoa: "Ya Tuhan kami, tuangkanlah kesabaran atas diri kami, dan kokohkanlah pendirian kami dan tolonglah kami terhadap orang-orang kafir". (QS. Al-Baqarah ayat 250)

Tafsir Ringkas Kemenag
Kementrian Agama RI

Dan ketika saat yang mencekam semakin dekat, mereka, yakni kelompok kecil namun didukung keimanan yang kuat, terus maju untuk melawan Jalut dan tentaranya, meski mereka tahu benar kekuatan mereka tidak sebanding dengan kekuatan tentara Jalut. Untuk menguatkan mental, mereka berdoa, "Ya Tuhan kami, limpahkanlah kesabaran kepada kami untuk menghadapi situasi yang berat ini; kukuhkanlah langkah kami di medan perang ini; dan tolonglah kami untuk menghadapi dan mengalahkan orang-orang kafir. " Cerita ini memberi kita beberapa pelajaran dalam menghadapi situasi yang berat dan sulit. Pertama, berani menghadapi dengan penuh kesabaran. Kedua, mempersiapkan apa saja yang memungkinkan untuk memantapkan langkah. Ketiga, berdoa untuk menguatkan mental.

Tafsir Lengkap Kemenag
Kementrian Agama RI

Ketika raja thalut beserta tentaranya telah berhadap-hadapan dengan raja Jalut dan tentaranya, dan menyaksikan betapa banyaknya jumlah musuh dan perlengkapan yang serba sempurna, mereka berdoa kepada Allah agar dilimpahkan iman ke dalam hati mereka, sabar dan tawakal pada Allah dan agar Allah menolong mereka mengalahkan musuh-musuhnya yang menyembah berhala itu.

Tafsir al-Jalalain
Jalaluddin al-Mahalli dan Jalaluddin as-Suyuthi

(Dan tatkala mereka tampil untuk memerangi Jalut bersama tentaranya) artinya telah berbaris dan siap sedia untuk bertempur, (mereka berdoa, "Ya Tuhan kami! Tuangkanlah) atau limpahkanlah (kepada kami kesabaran, teguhkanlah pendirian kami) dengan memperkokoh hati kami untuk berjuang, (dan bantulah kami terhadap orang-orang kafir").

Tafsir Ibnu Katsir
Ismail bin Umar Al-Quraisyi bin Katsir

Ketika tentara yang beriman yang berjumlah sedikit di bawah pimpinan Talut berhadap-hadapan dengan bala tentara Jalut yang berjumlah sangat besar itu, maka bala tentara Talut berdoa:

Ya Tuhan kami, tuangkanlah kesabaran atas diri kami.

Yakni curahkanlah kepada kami kesabaran dari sisi-Mu.

...dan kokohkanlah pendirian kami.

Yaitu dalam menghadapi musuh-musuh kami itu, dan jauhkanlah kami dari sifat pengecut dan lemah.

...dan tolonglah kami terhadap orang-orang kafir.

Tafsir Quraish Shihab
Muhammad Quraish Shihab

Ketika orang-orang Mukmin bersiap-siap memerangi Jâlût dan tentaranya, mereka berdoa kepada Allah agar diberi kesabaran, kekuatan batin, keteguhan hati di medan perang dan kemenangan atas musuh yang kafir.